Categories
Bisnis

Kenapa Batubara Masih Menjadi Pilihan Pembangkit Energi

Di tengah berbagai diskusi tentang keberlanjutan dan upaya untuk beralih ke sumber energi terbarukan, batubara sebagai hasil tambang Indonesia tetap menjadi salah satu pilihan utama untuk pembangkit energi di berbagai negara di seluruh dunia. Meskipun ada kekhawatiran akan dampak lingkungan dan perubahan iklim, masih ada beberapa alasan kuat mengapa batubara terus dipilih sebagai sumber energi utama. Mari kita telaah beberapa alasan mengapa fungsi batubara masih relevan dalam pembangkit energi global:

1. Ketersediaan dan Kestabilan Pasokan

Batubara merupakan salah satu sumber energi fosil yang paling melimpah di seluruh dunia. Ketersediaan yang besar ini menjadikannya pilihan yang menarik bagi banyak negara yang bergantung pada pasokan energi yang stabil dan dapat diandalkan. Meskipun berbagai alternatif energi terbarukan semakin berkembang, infrastruktur yang diperlukan untuk menggantikan batubara dalam skala besar masih memerlukan investasi yang signifikan.

2. Harga yang Terjangkau

Salah satu alasan utama mengapa batubara masih dipilih sebagai sumber energi adalah harganya yang relatif terjangkau. Meskipun biaya teknologi energi terbarukan terus menurun, biaya investasi awal untuk infrastruktur pembangkit energi batubara biasanya lebih rendah, yang membuatnya menjadi pilihan yang lebih hemat biaya untuk sebagian besar negara.

3. Infrastruktur yang Ada

Pembangkit energi batubara telah ada selama beberapa dekade dan telah menghasilkan infrastruktur yang besar dan kuat di banyak negara. Menggantikan infrastruktur ini dengan teknologi energi terbarukan memerlukan investasi besar dan waktu yang cukup panjang. Bagi banyak negara yang bergantung pada energi dari batubara, transisi ke sumber energi yang berbeda memerlukan rencana yang matang dan pengeluaran modal yang besar.

4. Ketergantungan Ekonomi

Industri batubara sering kali menjadi pilar ekonomi bagi banyak wilayah di seluruh dunia. Pekerjaan yang tercipta dari tambang batubara hingga pembangkit listrik memberikan mata pencaharian bagi ribuan orang. Oleh karena itu, banyak negara enggan untuk mengurangi penggunaan batubara karena potensi dampak negatifnya terhadap tingkat pengangguran dan pertumbuhan ekonomi lokal.

5. Kemajuan Teknologi CCS

Teknologi penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) telah menjadi fokus utama dalam upaya menjadikan penggunaan batubara lebih ramah lingkungan. Dengan CCS, gas rumah kaca yang dihasilkan dari pembakaran batubara dapat ditangkap dan disimpan di bawah tanah, mengurangi jejak karbon dari pembangkit energi batubara. Meskipun masih dalam tahap pengembangan, CCS menjanjikan potensi untuk membuat penggunaan batubara lebih berkelanjutan dalam jangka panjang.

Meskipun ada dorongan global untuk beralih ke sumber energi yang lebih bersih dan ramah lingkungan, batubara masih memiliki peran penting dalam pasokan energi global. Transisi dari ketergantungan pada batubara ke sumber energi terbarukan memerlukan waktu, investasi, dan komitmen yang besar dari pemerintah dan industri. Hingga saat itu, batubara kemungkinan akan tetap menjadi salah satu pilihan utama untuk pembangkit energi di banyak bagian dunia.